Obyek Wisata

Monkey Forest Ubud Bali

Bulan Desember 2018 saya mendapat kesempatan berkunjung ke Bali gratis. Salah satu yang dikunjungi adalah Monkey Forest Ubud. Sebelumnya saya gak tahu tempat ini seperti apa. Kalau Sangeh saya tahu, dan bayangan saya gak jauh beda dengan Sangeh. Apakah memang benar seperti itu?

Well ternyata tidak sodara..hehehe. Mulai masuk area parkir, kerasa kalo suasananya beda banget. Dari luar tampak sekali suasana modern. Area parkirnya luas tapi rapi. Gak kelihatan semrawut. Saya dan rombongan juga berjalan tak terlalu jauh ke pintu masuk .

Di bagian depan ini sudah banyak informasi yang kita dapatkan tentang Monkey Forest. Tapi saya gak sempat baca-baca atau banyak foto di bagian depan ini karena keburu dipanggil tour leader untuk segera masuk. Yaudah cepet-cepet masuk karena waktu yang diberikan untuk eksplor tempat ini sekitar 1 jam saja.

Monkey Forest Ubud
Gerbang Monkey Forest Ubud

Boleh Mampir Kesini Juga Ya : Wisata Kampung Pasir

Seperti tempat wisata umumnya di Bali, semua petugas berpakaian adat Bali. Mulai dari bagian tiket sampai pawang keranya pun berpakaian adat. Setelah pemeriksaan tiket, pengunjung akan melalui terowongan sepanjang kurang lebih 20 meteran lah. Terowongannya gak gelap total sih, masih dikasih lampu temaram.  Begitu keluar terowongan, pengunjung langsung melalui jembatan kecil yang di bawahnya ada sungai sekaligus jalan desa.

Di jalan desa itu warga bebas melewatinya. Ya karena Monkey Forest ini memang bagian dari desa Padangtegal Ubud. Warga desa juga mempunyai bagian pengelolaan cagar alam dan budaya ini. Wah cagar budaya juga toh?Ya, karena di dalam terdapat pura yang berdiri sejak ratusan tahun lalu. Ada Pura Dalem Agung, Pura Prajapati, dan Pura Beji.

Monkey Forest Ubud
Salah satu Pura

Wah sampe ada 3 pura di dalam?Iya..ada sungai yang besar dan deras arusnya juga di dalam area Monkey Forest ini. Bener-bener kita kayak jalan di dalam hutan deh..Tapi gak perlu khawatir juga dengan jalanan di dalamnya. Karena jalanan di semua area bagus banget, ada yang beton, ada juga yang lantai kayu. Bersih banget tempatnya.

Monkey Forest Ubud
Jalanan di Monkey Forest Ubud

Hampir di setiap sudut ada papan informasi, jadi gak perlu khawatir kesasar ya…Petugas juga bertebaran dimana-mana, yang siaga menjaga pengunjung. Oya pastikan kondisi fisik kita sedang fit ya..saat berkunjung kesini..hehehe. Karena jalan di dalam lumayan..naik turun..Dan luasnya kan sekitar 12 hektar tuh..kan lumayan menguras energy ngidernya..

Monkey Forest Ubud
Panggung Terbuka di Monkey Forest Ubud

Selain pura, di Monkey Forest juga terdapat galeri seni dan panggung terbuka. Nah di panggung terbuka ini ada pertunjukan seni setiap sabtu dan Minggu sore. Ah..sayangnya saya gak bisa lihat pertunjukannya karena jadwal di Mokey Forest hanya sampai jam 4 sore, sementara atraksi baru akan dimulai jam 4 sore..nahloh..Ya yagapapa deh..foto sama penarinya aja dulu yak.. (foto dengan penari ada di slide terakhir postingan saya di Instagram ini 😉 )

View this post on Instagram

 

A post shared by Dian Ekawati Suryaman (@dianesayank) on

Apakah monyetnya galak dan suka ambil barang pengunjung?Hmm..nggak sih kayaknya..Tapi tetap ya barang-barang yang riskan dicomot monyetnya diamankan..Dan yang penting bersikap tenang selama menjelajah Monkey Forest. Kadang kan ada tuh yang teriak-teriak..jadi kan keranya terganggu dan bisa memancing mereka untuk galak. Gak perlu juga ngasih makanan ke keranya..Karena pengelola sudah cukup banget ngasi makan kera ekor panjang yang jumlahnya 500 ekor lebih..

Video saat kunjungan ke Monkey Forest ini bisa dilihat disini ya :

Tiket untuk masuk ke lokasi ini juga terjangkau loh..50.000 per orang. Dan 40.000 buat anak-anak..Wisatanya bisa dapet wisata alam, edukasi, budaya sekaligus…Informasi buka tutup tempat wisata ini bisa di cek ke website Monkey Forest Ubud aja deh ya…Karena ada waktu tertentu tempat wisatanya ditutup untuk wisatawan.

 

 

28 thoughts on “Monkey Forest Ubud Bali”

  1. Mbak, apakah emang gak ada fotonya? Atau aku yang gak bisa lihat ya? Soalnya penasaran banget sama Monkey Forest ini beserta puranya. Hebayangin kok asik banget, tapi tetep berharap bisa lihat dari fotonya seh 😀

  2. Pengalaman aku kesini, emang monyetnya nakal2 hahahaha apalagi kalau monyet jantan & sok iye.. pasti deh suka ngegangguin 😀 pernah ada monyet yg naek ke pundak aku dong huhuhu disangka aku ibunya apaaah huaaaah ahahahhaa.
    Tapi kalau ke Bali wajib banget ke sini, karena gemes liat monyet bayi yg masih imut2 & ucuk anet 😀

  3. Ubud kaya dengan pesona alamnya ya… Saya belum pernah ke monkey forest ini. Seru sekali… Pemandangannya juga asri, mirip hutan. Atau memang aslinya hutan 🙂 moga kalau ke Bali, saya bisa berkunjung ke sana ya… Aamiin

  4. Namanya juga forest ya, seger, ijo2 dan adem. Pasti bakalan betah deh main di sini. Di Jogja pun ternyata ada lho hutan yg banyak monyetnya, dan saya juga baru tahu belum lama ini. Kemarin main ke sana ketemu monyet ekor panjang buanyaaaak banget.

  5. Luas juga ya kawasannya 12 hektar. Kalau jalan-jalan kesana udah lumayan membakar kalori tuh, apalagi ditambah rasa was-was karena takut dihampiri monyet, makin banyak kalori yang terbakar. Cocok buat yang lagi program diet kayak saya hehehe

  6. Aku tu udah 4 kali ke Bali, tapi nggak pernah ke MOnkey forest Ubud ini, mbak. Tempat yang asik buat jalan-jalan keluarga nih. Adem kayaknya, trus kalo dengar atau baca kata sungai tuh, hawanya pengen aja langsung pergi ke lokasi, moga ada rejeki bisa ke Bali lagi

  7. Supaya gak dikerubutin kera, memang sebaiknya gak usah bawa-bawa makanan ke dalam ya atau makanan disimpan di tas aja. Geli juga kalo keranya sampe melompat ke badan kita heheh

  8. Ternyata masuk cagar budaya juga ya puranya, udah sampe ratusan tahun gitu usianya.
    Aku loh mba kalau sama monyet, meskipun udah dibilang jinak, tetep aja takut. Dulu pas kita famstrip bareng ke Madura itu, aku takut banget loh pas masuk hutan yang ada monyetnya itu. Mana ada yang iseng pula gangguin monyetnya hehehee…

Tinggalkan Balasan ke irni Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *