Cerita Perjalanan Kuliner

The Cuisine Jimbaran

Apakah kamu penggemar seafood? Nah kalo ke Bali…tahu donk tempat yanga sik buat makan seafood. ..Yes…Jimbaran adalah tempat yang udah hits banget buat makan seafood. Banyak resto disana yang menyajikan menu seafood sekaligus pemandangan pantai yang syahdu.

Nah..saya sendiri saat ke Jimbaran merasakan kelezatan olahan menu seafood The Cuisine. Waktu saya datang ke tempat ini udah agak larut malam, usai nonton Devdan Show. Ya…jam 10 malam keatas deh.. Dari luar kesan resto ini gak terlalu luas, tapi penuh dengan ornamen khas Bali. Bali banget…meskipun namanya gak terkesan Bali.

Di bagian depan resto kita sebenarnya bisa pilih-pilih ikan segar yang akan disantap. Tapi saya gak pake pilih-pilih…alias udah disiapin semua. Jadi begitu melewati bagian depan resto..saya dan rombongan langsung menuju bagian belakang yang tak lain adalah pantai berpasir putih yang luas banget.

Ada beberapa meja yang tersedia memanjang di tengah pasir putih. Tapi langsung kelihatan meja untuk kami yang mana… πŸ™‚

Resto udah gak terlalu ramai..yaeyalah udah jam 10 malam lebih waktu setempat..bukan jam makan malam juga kan…  Meski lautan tidak terlihat terlalu jelas seperti di siang hari, buih-buih ombak yang menjilat bibir pantai masih jelas banget terlihat. Menggoda banget untuk bermain diantara buih ombak.

The Cuisine Jimbaran
Makan Malam di bawah sinar rembulan (dok.Dini Silmi)

Kami langsung menuju meja panjang yang disediakan untuk sekitar 15 orang. Begitu kami duduk di masing-masing kursi, langsung disajikan snack kacang Bali yang gurih, renyah… Sepiring kecil aja..langsung tandas…Ehmm..laper apa doyan nih? πŸ˜€

Sambil menunggu disajikan menu utama, beberapa teman memilih jalan-jalan di sekitar pantai. Angin gak terlalu kencang, langit cerah…dan tak jauh dari tempat saya duduk..ada satu kelompok music akustik yang mendatangi meja. Asik banget deh…

Pemainnya udah sepuh-sepuh tapi masih semangat memainkan musik dan menyanyikan lagu nostalgia. Ehiya lagu dangdut juga dink… teman-teman yang suka nyanyi dan joget terfasilitasi deh.. πŸ˜€

Tak lama kemudian menu utama siap untuk disantap. Masing-masing piring tersaji berbagai olahan seafood, ikan bakar, udang, cumi, dan kerang. Iya… satu  orang dapet sebarek-abrek lauk gituh… Ada juga nasi, tumis kangkung dan aneka sambal yang disajikan di wadah berbeda. Duh…jam segini makan berat kayak gini…ulala…tapi habis juga…huhuhu….

Menu paketan The Cuisine (dok. Dini Silmi)

Buat saya yang penikmat seafood, olahan di The Cuisine ini enak. Bumbunya kerasa banget dan ikan bakarnya matang gak banyak gosongnya. Begitu juga dengan udang dan ikan lainnya…

Untuk minumnya saya pilih es jeruk ajah…Yaelah…jauh-jauh ke Bali minumnya es jeruk… πŸ˜€ Emang es jeruk ya yang paling cocok diminum seusai menyantap seafood. Maaf saya termasuk yang tidak percaya habis makan udang lalu minum es jeruk itu bisa bikin nyawa melayang πŸ˜€

Alhamdulillah..selesai menyantap berbagai menu yang disajikan kami gak berlama-lama di pantai…Ya lah..udah hampir jam 12 malam..tar berubah jadi labu tuh bis rombongan haha…  Aselinya kami udah lelah..Karena saya aja sejak pagi perjalanan dari Sumenep-Denpasar langsung ikut rangkaian acara. Jadi udah pengen ke pulau kapuk aja bawaannya.. πŸ˜€

Kalau ke tempat-tempat seperti The Cuisine ini emang paling enak waktunya menjelang sore. Karena udah gak terlalu panas, tapi masih bisa menikmati suasana pantai. Untuk menu..saya juga lihat di websitenya (cuisinejimbaranseafood.com)..emang ada yang model paketan seperti yang saya makan gini..Harganya mulai 175.000 an per paket. Ulasan saya tentang tempat ini di Google Maps bisa dilihat disini ya…

Punya cerita tentang makan seafood di pinggir pantai juga?boleh banget loh cerita in di kolom komentar πŸ˜‰

71 thoughts on “The Cuisine Jimbaran”

  1. Jimbaran ini kalau aku denger jadi keingat sama mahalnya mbak, hahaha.

    Tapi mereka emang gak hanya menjual rasa ya mbak, tapi pemandangan dan suasananya juga. Yang pasti buat orang kepengen balik lagi πŸ™‚

  2. Seafoodnya Jimbaran ini selalu enak dan ngangenin, karena kalau makan sambil mendengarkan deburan ombak. Aku terakhir ke Bali bulan April kemarin dan pas lagi makan air pasang, ombak tinggi banget sampai orang resto memindahkan beberapa meja yang diluar dekat pantai kedalam.

  3. Kawasan Jimbaran memang cukup khas dengan sajian seafood. Biasanya area pesisir pantai itu banyak banget yang menjajakan hidangan seafood
    Sedihnya sebagai penyuka Travelling saya ada alergi sama makanan laut / perairan

  4. adududuh, aku tuh akhir-akhir ini suka banget seafood. Bisa kalap nih makan seafood di The Cuisine Jimbaran diiringi angin sepoi-sepoi. Yang recommended menu apa nih, kak?

  5. Kaka Diii…
    Kenapa ga ada songong-songongnya kalok di grup, hahahaa…biasanya suka cerita kan tuh…abis travelling kemana…mana..

    Kaka Di mah..low profile.
    Aku mauuu…makan ramerame di Jimbaran.
    Ahhaai~

  6. Asik pastinyaaaa, makan malam dengan angin pantai Jimbaran sepoi-sepoi, plus hidangan seafood yang menggoda selera. Kebayang kalau menjelang sunset makan di The Cuisine, bisa dapat banyakkkk foto cakep Susana tepi pantai.

  7. Seru ya kak bisa makan seafood di pinggir pantai. Aku belum pernah nih nyobain nih terutama yg malam hari. Pernah sih pas siang hari tapi gak rameΒ² gini

  8. Aku penggemar seafood tai pas ke Bali belom pernah mamam di Jimbaran masa ekwkwkwkwk πŸ™‚ Per paket itu 175K jadi dikali 15 orang gitu? Atau gimana? Ah nikmatnya makan di pinggir pantai beramai2 pula. Nambah terus adanya yak hihihi πŸ™‚

  9. Jimbaran, tempat berkesan yang saya kunjungi saat ke Bali. Pas malam hari romantis banget, menikmati seafood sambil ditemani sinar rembulan dan deburan ombak. Selelu terkenang memorinya sampai sekarang

  10. Beruntung Mbak Dian, bisa motoin seafoodnya dengan lampu agak terang.

    Saya ke Jimbaran awal tahun ini, atas undangan sebuah perusahaan oli mobil. Perusahaan itu mengatur gathering saya dan tamu lainnya di sebuah restoran seafood. Sajiannya persis kayak sajian untuk Mbak Dian itu, jatah seafoodnya banyak, ada pengamennya.

    Tapi saya nggak bisa motret seafoodnya, sebab lampu restorannya temaram banget. Lha saya nggak tahu bahwa ternyata motretnya butuh lampu flash (yang pasti saya nggak bawa). Makanannya enak banget, tapi nggak bisa dipotret!

    Saya juga nggak tahu restoran mana lainnya di Jimbaran itu yang lampunya terang. Sepertinya semua restoran di sana memang irit lampu.

    Saya kayaknya nggak cocok deh kalau makan di tempat terbuka pinggir pantai gitu. Pertama, saya takut nyamuk. Kedua, saya takut masuk angin..

    Jadi mungkin, makan seafood di Jimbaran itu cocoknya ya untuk makan yang sifatnya rame-rame. Bukan untuk makan dengan cantik..

  11. Menariknya Jimbaran tak sejedar pantainya yang indah dengan pasir putih serta pemadangan matahari terbenam,
    Tapi juga tersedia beragam restoran di tepi pantai yang menawarkan hidangan laut dengan bermacam – macam olahan

  12. Makan di Jimbaran Bali ini emang asik banget.
    Aku punya banyak kenangan seru dengan resto-resto di pinggir pantai Jimbaran ini, mulai dari kenangan saat study tour, piknik keluarga, maupun piknik sama temen-temen.

Tinggalkan Balasan ke Monda Siregar Batalkan balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *