Event Kuliner

Festival Kuliner Sumenep

Sobat Ayok Jalan, tahu gak sih kalo kabupaten Sumenep Madura itu punya banyak kuliner yang khas banget. Beberapa diantaranya malah belum ditemukan di daerah lain. Sebut saja kaldu kokot, ini makanan sejenis sop kacang hijau tapi kental banget dilengkapi kikil sapi. Iyaa bener-bener kikil sapi utuh nangkring di piring loh. Di daerah lain bisa ditemukan tapi bumbu dan pelengkapnya beda. Kalo di Sumenep ini pelengkapnya korket yang bahan utamanya singkong.

Festival Kuliner Sumenep 2014

Nah karena keragaman kulinernya, Sumenep ini hampir setiap tahun bikin event festival kuliner. Pernah tahun 2014 kalo gak salah, ada event 10.000 campor gratis untuk warga. Saya dan anak-anak juga ortu merasakan banget tuh serunya lihat dan icip-icip soto campor gratis. Soto Campor adalah kuliner khas Sumenep juga…Di event ini yang menyediakan adalah kecamatan-kecamatan termasuk kepulauan. Sensasinya bedaaa gitu ketika saya makan di stan kepulauan Sapeken…sebelah lagi stan Masalembu…lalu ada stan Arjasa…Berasa banget kalo Sumenep itu luas dan punya banyak pulau πŸ˜€ Venue acara juga cukup luas…di segala penjuru jalanan pusat kota. Lumayan gempor kalo cek satu-satu stan nya.

Festival Kuliner 2014, 10.000 porsi Soto Campor Gratis

Festival Kuliner 2018

Festival Kuliner juga diadakan tahun 2018 lalu. Ini serangkaian dengan event Festival Keraton Nusantara dan ASEAN. Dalam event ini ada chef Marinka yang sengaja diundang untuk menilai lomba dan bikin workshop kuliner. Saya suka banget dengan event tahun 2018 ini. Saya melihat profesionalisme dalam pengelolaan event.

Venuenya cukup luas dan leluasa banget kita jalan-jalan. Peserta festivalnya juga banyaaakkk dan beragam. Meskipun (seingat saya) gak ada iming-iming makanan gratis untuk warga..tetep asik. Gak gratis gpp juga…kalo memang pengen tinggal beli ..gampang kan.. πŸ˜€

Venue festival Kuliner 2018, bisa santai-santai kek gini… πŸ˜€

Yang saya suka lagi…di festival kuliner tahun 2018 kebersihan venue terjagaaaaaa banget. Saya sampe kagum dengan kesigapan petugas kebersihan di hampir seluruh penjuru venue (kurleb sepanjang jalan protokol 200m). Panggung utama juga keren..kelihatan lah kalo event ini berkelas.

Panggung Utama Festival Kuliner 2018

Di Festival Kuliner 2018 saya juga bikin nih videonya… boleh disimak disini yaa…

Festival Kuliner SUmenep 2019

Tahun 2019 ini ada lagi nggak?Ada donk. Tahun ini berlangsung 12-13 Oktober kemarin dengan tajuk Sumenep Heritage Culinary Festival (Sheculfest). Ada bintang tamu juga untuk bikin workshop dan penilaian lomba. Chef Juna loh yang jadi guest star nya. Bedanya..kali ini venue di sekitar jalan di depan keraton aja. Ya 100 meteran ada kali ya. Sepanjang pengamatan saya (saya baru lihat di hari ke-2) pengisi stan gak sebanyak tahun lalu. Pesertanya ada resto-resto popular di Sumenep, dan pedagang kuliner di Pasar Minggu (semacam bazaar rutin diadakan setiap hari Minggu).

Venue Festival Kuliner 2019

Karena jalanannya sempit, plus ada tambahan meja di tengah jalan..tentu saja ruang gerak pengunjung lebih terbatas. Kalo pas jam rame ya uyel-uyelan gitu..apalagi Minggu pagi..

Nah di Minggu pagi itu kan ada woro-woro 700an porsi kaldu kokot gratis (pemecahan rekor Nasional)…kebayang donk asiknya hehehe. Yaudah seperti biasanya saya datang ke festival bareng anak dan ortu. Oiya tujuannya lihat2 aja sih ya…sama tukar kupon yang saya dapet dari teman kerja. Gak pengen makan kaldu kokot gratisan?Hihihi gak ngarep sih..karena gak tahu persis juga gemana teknisnya..

Kaldo Kokot itu kayak gini gaess

Pas lihat-lihat (sekitar jam 9 an) …dan menunggu pesanan menu voucher siap, saya lihat di tengah jalan yang ada tenda dan bangku makan lengkap dengan panci-panci besar yang kosong. Bergeser sedikit ada tumpukan piring kotor dan bekas tulang kokot..wkwkwk saya baru deh ngakak..dan inget oalah ini sisa gratisannya itu? Ya ampunnn..sungguh luar biasa ..

Lalu bergeser lagi..wow rupanya masih ada beberapa meja yang dipenuhi piring berisi kaldu kokot yang siap santap. Tinggal dikuahin aja udah bisa disikatt. Tadinya udah mau cobain tuh..secara kan judulnya gratis yak…hahah. Tapi coba tanya dulu deh…

β€œMas..ini gratis atau boleh dibeli?” ya maksud saya kalo gak gratis ..beli juga gapapa lah..namanya juga wisata kuliner kan yak…

β€œIni pake kupon..kuponnya disebar ke kecamatan2…”

β€œOwh…jadi kalo mo beli sekarang pun juga gak bisa ya?”

β€œgak bisa..”

Nahloo…yaudah..akhirnya ngacir aja deh….cari makanan yang bisa dibeli ajah.. πŸ˜€

Ya…saya beli aja minuman pilihan anak-anak dan beberapa jenis snack. Semuanya take away.. karena untuk makan di tempat gak memungkinkan juga…stan relative sempit dan hareudang euy… gak nyaman buat santay-santay sambil makan πŸ˜€

Dekorasi stan

Sobat Ayok Jalan..di festival kali ini ada kampanye kurangi sampah plastik juga sepertinya. Dimana-mana ada pesan untuk tidak menggunakan sedotan plastik, untuk mengurangi penggunaan kantong plastic dan sejenisnya. Stan-stan (terutama yang pemeritahan) gak menyediakan kantong plastic untuk pembelinya. Oke sih konsep ini…sayangnya saya gak baca informasi itu di flyer atau banner yang tersebar ke seantero jagad maya. Dan emang gak bawa tas belanja dari rumah..wkwkwk…kebayang kan belanja makanan ini itu tapi gak pake tas belanja.. ya resiko lahhh πŸ˜€

Oiyaa di festival kuliner Sumenep kali ini saya juga gak sempat sampe lihat panggung utamanya gitu…bener-bener serasa menikmati Pasar Minggu yang regular itu aja sih…Cuma tempatnya aja yang dipindah dan stan nya dibagusin.

Saya sendiri mendukung adanya festival kuliner kayak gini..Cuma ya..memang harus kerennnn gituloh..Ya gak sih…? πŸ™‚

31 thoughts on “Festival Kuliner Sumenep”

  1. Jadi penasaran sama kaldu kokot, haha. Di Solo kalau ada festival kuliner, seringnya masakannya udah nggak otentik lokal. Mix ama makanan yang lagi hits. Padahal seru nih kalau ada yang bener-bener menu lokal gini

    1. Nah bener tuh kata Mak Ana, kalau di Solo suka nggak terlalu otentik lagi. Kuliner yang legendaris nya gitu sih masih suka nongol tapi makanan hits nya juga bejibun. Jadi kurang gimanaaa gitu. Pengen icip yang asli lokal gt. Aihhh jadi pengen nyobain kaldu kokotnya, pernah liat liputan soal kuliner ini di TV, sekarang abis baca ini malah makin penasaran dah

  2. Baru dengar nih, Kaldu Kokot, kebayang makannya nikmeh be’eud ya sambil ngokot (gigit-gigit?) gitu. Tapi kok pake kacang ijo sih, kan kalo kita taunya untuk bubur cang jo doang ya.

    Sumenep emang indah ya mbak. Kapan kapan aku pasti dolan ke Sumenep! Semoga pas ada Sumenep Heritage Culinary Festival (Sheculfest) lagi, amiiin

  3. kaldu kokot…. baru tahu. jadi penasaran pengen ikutan nyicip.
    pengen banget bisa dateng ke festival makanan daerah. tapi takut kalap karna makanannya pasti enak2 semua hahaha

  4. Di aceh juga ada nih mbak festival kuliner aceh. Tapi tahun ini aku ga sempat datang. Seru banget ya kan kalau kita ke festival kuliner.tapi harus bawa uang yang banyak karena banyak makanan yang menggoda iman dan perut serta kantong. heheh

  5. Wuih seru banget. Banyak ya venuenya. Pastinya banyak juga makanannya. Paling suka deh dengan festival kayak gini. Aku biasanya nyari makanan yang udah jarang aku temui sehari-hari. Termasuk makanan tradisionalnya.

  6. Pesan tersembunyinya adalah, sekarang kalay kemana2, bawa kantung belanja sendiri. Hahaha.

    Yang bikin bersemangat datang ke acara kuliner itu, emang kebersihannya ya mbak. Kalau bersih tempatnya, kita bakal kasih tau ke orang kalau nyaman datang ke acara itu

  7. Wiih andai bisa ke Sumenep bertepatan dengan Festival Kuliner ini yaah nyam nyam nyam ….. saya penasaran dengan berbagai kulinernya termasuk Soto Campor dan masakan ikannya, Mbak Di

  8. Namanya asing di telinga aku mbak kaldu kokot. Seru ya festival sumenep apalagi dibagikan kupon makan gratis juga. Di siin belum nemu ada penjual kaldu kokot mbak

  9. Waduh sayang banget sudah kelewat. Aku belum pernah nih ke Festival Kuliner Sumenep. Semoga tahun depan bisa datang diacara ini. Seru banget mbak. Bisa ketemu berbagai macam makanan khas Sumenep. Kalau kangen makanan traditional Sumenep biasanya aku mampir di Rumah Makan Kartini jalan Diponegoro.

  10. Lhooo katanya ada Chef Juna-nya mba, enggak ketemu kah? Huhuuyy… asyik padahal ya kalau ketemu dia. Sayang juga ya ga bisa menikmati Kaldu Kokot, ternyata teknisnya harus pake voucher yang disebar ke kecamatan2.

  11. Iyaaaa…
    Badewei, kok gak pake kata sumuk, kak Di…malah hareudang?
    Hahhaha…gitu aja jadi masalah yaak??

    Happy Kuliner, kak…
    Aku berharap suatu hari nanti bisa ke Sumenep buat makan langsung makanan khas Madura yang bumbunya sadddap pisssaan…

  12. saya baru kali ini tau ada makanan yang namanya kaldu kokot mbak, dan bagi saya masih agak aneh karena sup kacang ijo cama kikil

    wahh berarti informasi promosi kurang lengkap nih, harunya disebutkan kalau ga menyediakan plastik

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *